Friday, October 07, 2005

Indonesia : Pergerakan Islam Kontemporer

Mendiskusikan Buku Dr.Ken Miichi
インドネシア―イスラーム主義のゆくえ
(Indonesia : Pergerakan Islam Kontemporer)
Oleh : Ubedilah Badrun
Tulisan ini dimuat di www.hminews.com pada rubrik Resensi Buku

Fenomena pergerakan Islam kontemporer di Indonesia dianalisis secara cukup menarik oleh Dr.Ken Miichi (Indonesianis dari Center for Southeast Asian Studies - Kyoto University-Jepang) dalam bukunyaインドネシア―イスラーム主義のゆくえ (Indonesia: Pergerakan Islam Kontemporer). Dalam buku yang terbit tahun lalu dan masih berbahasa Jepang itu Ken Miichi mengurainya dengan data-data yang diperolehnya melalui pengamatan langsung, dari berbagai sumber buku maupun wawancara di Indonesia. Rangkuman isi bukunya yang berbahasa Inggris bisa di lihat melalui website International Institute for Asian Studies (www.iias.nl) dengan judul Islamic Youth Movements in Indonesia.
Periode tahun ‘70-an dijadikan oleh Ken Miichi sebagai periode pergerakan yang kemudian memberi warna bagi hadirnya pergerakan Islam Indonesia kontemporer. Salah satu yang menarik perhatian Miichi adalah fenomena gerakan dakwah kampus di Indonesia. Miichi meyakini bahwa beberapa hal telah mempengaruhi munculnya gerakan dakwah kampus ini, antara lain peristiwa Revolusi Islam Iran tahun 1979 dan sejumlah pemikiran yang bersumber dari buku-buku pemikir Timur Tengah yang diterjemahkan dalam bahasa Indonesia pada waktu itu. Beberapa pemikiran yang dimaksud seperti pemikiran Sayyid Qutub (tokoh Ikhwanul Muslimin-Mesir), Fazlur Rahman (Neo-modernis Pakistan) dan Ali Shariati (Idiolog Revolusi Islam Iran). Meskipun kemudian diyakini Miichi bahwa gerakan dakwah kampus yang dimotori oleh masjid Salman ITB ini dalam program-program trainingnya sepenuhnya meniru gaya gerakan Ikhwanul Muslimin di Mesir yang dibentuk Hasan Albana.
Faktor kondisi sosial politik Indonesia pada periode itu kurang menjadi perhatian Miichi (sangat sedikit mengurai benang merah dari peristiwa Malari 1974 dan gerakan protes mahasiswa menolak Soeharto pada tahun 1978). Padahal faktor kondisi sosial politik lainya pada periode itu cukup memberi kontroibusi bagi lahirnya pergerakan Islam ala kampus. Sebut saja misalnya represifnya Orde Baru membelenggu kebebasan mahasiswa dengan kebijakan NKK/BKK pasca Malari 1974, kebijakan fusi partai politik pada 1973 agar Orde Baru mudah mengendalikan Partai, kebijakan azas tunggal , dan 5 paket undang-undang politik yang dirancang secara sistimatis oleh rezim Orde Baru untuk mematikan gerakan kritis mahasiswa pada 1985. Termasuk yang luput dari perhatian Miichi adalah pengekangan Orde Baru terhadap HMI yang kemudian menimbulkan friksi dan lahirnya faksi di tubuh HMI (HMI Dipo dan HMI MPO). Faksi HMI MPO yang tetap mempertahankan Azas Islam kemudian sebagian aktifisnya juga menjadi penggerak Lembaga Dakwah Kampus sebagai medan dakwahnya (Khususnya di beberapa kampus di Jakarta, Yogyakarta, dan Makassar). Sebelum datangnya gelombang baru gerakan dakwah kampus yang massif dan solid (produk Masjid Salman ITB dan binaan alumni Timur Tengah ke Kampus), penggerak Lembaga Dakwah Kampus adalah para aktifis HMI yang kental keislamanya. Dr.Imaduddin, sang idiolog Masjid Salman ITB adalah juga aktifis HMI.
Pada perjalanannya menurut Miichi gerakan dakwah kampus yang dimotori komunitas Masjid Salman ITB kemudian menjadi embrio bagi lahirnya KAMMI (Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia) dan PKS (Partai Keadilan Sejahtera. Miichi selanjutnya mengemukakan bahwa gerakan dakwah ini meskipun menerima nilai-nilai modern (demokrasi, hak azasi manusia, dll) tetapi cara memahaminya berbeda dengan perspektif Barat. Disini Miichi sayang sekali kurang mengeksplorasi persentuhan gagasan Barat dengan gerakan Dakwah Kampus ini. Padahal dalam Forum Silaturahmi Lembaga Dakwah Kampus yang diadakan secara Nasional kerap muncul tema-tema peradaban yang mencoba menggali nilai-nilai peradaban Barat baik secara posistif maupun negatif. Beberapa analisis sederhana juga muncul, misalnya mengamati gerakan dakwah kampus ini dari fenomena terpisahnya tempat duduk perempuan dengan laki-laki dalam pertemuan-pertemuan gerakan dakwah kampus. Miichi meyakini bahwa gerakan dakwah kampus (dengan representasi PKS) masih sulit melepaskan diri dari identitas kelompok militan dengan merujuk manifesto politik PKS yang menekankan konsep Khalifah di muka bumi, meskipun analisis terhadap konsep Khalifah tidak dilakukannya secara mendalam. Miichi kemudian memuji cara-cara moderat PKS dalam mensikapi berbagai hal.
Hal menarik lainnya yang dilakukan Miichi untuk memahami fenomena gerakan dakwah kampus ini adalah fenomena Islamic Left dikalangan muda Islam Kampus. Islamic Left di kampus ini tumbuh dari latar belakang pesantren yang berlatar tradisi Nahdlatul Ulama (NU). Gelombang masuknya alumni pesantren ke IAIN pada periode antara tahun1979 hingga 1989 yang mengalami perkembangan signifikan juga memberi warna khas bagi lahirnya gerakan muda Islam di kampus yang cenderung masuk dalam kategori Islamic Left. Kecenderungan itu terlihat dari kajian-kajian yang dilakukannya dari diskusi soal Marx, Gramsci, Foucault, Hasan Hanafi, Mohammaed Arkoun, maupun pemikiran-penikiran lainya. Nampaknya Miichi juga cukup tertarik dengan LKiS (Lembaga Kajian Islam dan Sosial) yang di motori para aktifis muda Islam IAIN Yogyakarta era tahun 1990-an. Sebuah lembaga yang dinilainya cenderung Islamic Left dan aktif menularkan diskusi-diskusi Islam transformatif dan toleran, termasuk toleran terhadap budaya lokal. LKiS juga terkenal dengan penerbitan buku-buku sejenis Islamic Left dan aktif melakukan training-training sosial.
Dua penggambaran model pergerakan Islam di Indonesia yang dianalisis Miichi (fenomena Islamic Left dan Partai Keadilan Sejahtera) menarik untuk didiskusikan. Meskipun sayang sekali keseluruhan isi bukunya masih berbahasa Jepang sehingga penulis cukup kesulitan memahami keseluruhannya. Pada akhir analisisnya Miichi mengemukakan bahwa Partai Keadilan Sejahtera (PKS) sulit dipertimbangkan sebagai partai radikal sebab melihat metode-metode yang dilakukannya menggunakan metode-metode moderat. Dalam konteks keterbatasan analisis, Miichi masih menyisahkan lobang-lobang untuk bisa memahami secara menyeluruh tentang Pergerakan Islam Kontemporer di Indonesia. Termasuk diakui Miichi saat diskusi dengan penulis atas luputnya perhatian Miichi terhadap fenomena HMI MPO yang sejumlah alumninya juga aktif di PKS. Miichi kemudian menegaskan dalam bincang-bincang usai penulis menjadi panelis bedah bukunya yang diselenggrakan PIP PKS Jepang beberapa waktu lalu bahwa dirinya tertarik untuk meneliti HMI MPO.
Pada akhirnya Miichi kemudian meyakini bahwa tidaklah tepat jika melihat Pergerakan Islam Kontemporer di Indoneisa hanya dilihat secara dikotomis antara Islam Radikal dengan Islam Moderat. Sebab memang Pergerakan Islam di Indonesia spektrumnya amat beragam dan ini potensi besar bagi bangkitnya model pergerakan Islam yang makin matang dan menarik di Indonesia.

Ubedilah Badrun, tinggal di Tokyo-Jepang.

3 Comments:

Blogger supri said...

assalamualaikum ust,ana supriadi dari indonesia(palembang)ana pengen nanya kalo komunitas ikhwanul muslimun di jepang dimana nya dan gimana ust bisa ke jepang soalnya ana pengen banget ke jepang

1:24 PM  
Blogger Pasukan Komando Bendera Hitam said...

UNDANGAN GUBENUR MILITER KHILAFAH ISLAM
PASUKAN KOMANDO BENDERA HITAM WILAYAH ASIA TENGGARA
NEGARA KHILAFAH ISLAM AD DAULATUL ISLAMIYAH MELAYU

Untuk Wali Wali Allah dimana saja kalian berada
Sekarang keluarlah, Hunuslah Pedang dan Asahlah Tajam-Tajam

Api Jihad Fisabilillah Akhir Zaman telah kami kobarkan
Panji-Panji Perang Nabimu sudah kami kibarkan
Arasy KeagunganMu sudah bergetar Hebat Ya Allah,

Wahai Allah yang Maha Pengasih Maha Penyayang
hamba memohon kepadaMu keluarkan para Muqarrabin bersama kami

Allahumma a’izzal islam wal muslim wa adzillas syirka wal musyrikin wa dammir a’da aka a’da addin wa iradaka suui ‘alaihim yaa Robbal ‘alamin.

Wahai ALLAH muliakanlah islam dan Kaum Muslimin, hinakan dan rendahkanlah kesyirikan dan pelaku kemusyrikan dan hancurkanlah musuh-mu dan musuh agama-mu dengan keburukan wahai RABB
semesta alam.

Allahumma ‘adzdzibil kafarotalladzina yashudduna ‘ansabilika, wa yukadzdzibuna min rusulika wa yuqotiluna min awliyaika.

Wahai ALLAH berilah adzab…. wahai ALLAH berilah adzab…. wahai ALLAH berilah adzab…. orang-oramg kafir yang telah menghalang-halangi kami dari jalan-Mu, yang telah mendustakan-Mu dan telah membunuh Para Wali-Mu, Para Kekasih-Mu

Allahumma farriq jam’ahum wa syattit syamlahum wa zilzal aqdamahum wa bilkhusus min yahuud wa syarikatihim innaka ‘ala kulli syaiin qodir.

Wahai ALLAH pecah belahlah, hancur leburkanlah kelompok mereka, porak porandakanlah mereka dan goncangkanlah kedudukan mereka, goncangkanlah hati hati mereka terlebih khusus dari orang-orang yahudi dan sekutu-sekutu mereka. sesungguhnya ENGKAU Maha Berkuasa.

Allahumma shuril islam wal ikhwana wal mujahidina fii kulli makan yaa rabbal ‘alamin.

Wahai ALLAH tolonglah Islam dan saudara kami dan Para Mujahid dimana saja mereka berada wahai RABB Semesta Alam.
Aamiin Yaa Robbal ‘Alamin

Wahai Wali-wali Allah Kemarilah, Datanglah dan Berkujunglah dan bergabunglah bersama kami kami Ahlul Baitmu

Al Qur`an adalah manhaj (petunjuk jalan) bagi para Da`i yang menempuh jalan dien ini sampai hari kiamat, Kami akan bawa anda untuk mengikuti jejak langkah penghulu para rasul Muhammad SAW dan pemimpin semua umat manusia.

Hai kaumku ikutilah aku, aku akan menunjukan kepadamu jalan yang benar (QS. Al-Mu'min :38)

Wahai para Ikwan Akhir Zaman, Khilafah Islam sedang membutuhkan
para Mujahid Tangguh untuk persiapan tempur menjelang Tegaknya Khilafah yang dijanjikan.

Mari Bertempur dan Berjihad dalam Naungan Pemerintah Khilafah Islam, berpalinglah dari Nasionalisme (kemusyrikan)

Masukan Kode yang sesuai dengan Bakat Karunia Allah yang Antum miliki.

301. Pasukan Bendera Hitam
Batalion Pembunuh Thogut / Tokoh-tokoh Politik Musuh Islam

302. Pasukan Bendera Hitam Batalion Serbu
- ahli segala macam pertempuran
- ahli Membunuh secara cepat
- ahli Bela diri jarak dekat
- Ahli Perang Geriliya Kota dan Pegunungan

303. Pasukan Bendera Hitam Batalion Misi Pasukan Rahasia
- Ahli Pelakukan pengintaian Jarak Dekat / Jauh
- Ahli Pembuat BOM / Racun
- Ahli Sandera
- Ahli Sabotase

304. Pasukan Bendera Hitam
Batalion Elit Garda Tentara Khilafah Islam

305. Pasukan Bendera Hitam Batalion Pasukan Rahasia Cyber Death
- ahli linux kernel, bahasa C, Javascript
- Ahli Gelombang Mikro / Spektrum
- Ahli enkripsi cryptographi
- Ahli Satelit / Nuklir
- Ahli Pembuat infra merah / Radar
- Ahli Membuat Virus Death
- Ahli infiltrasi Sistem Pakar

email : angsahitam@inbox.com
masukan dalam email kode yang dikehendaki
misalnya 301 : (untuk batalion pembunuhh Thogut / tokoh-politik)


Disebarluaskan
MARKAS BESAR ANGKATAN PERANG
PASUKAN KOMANDO BENDERA HITAM
KHILAFAH ISLAM AD DAULATUL ISLAMIYAH MELAYU

Fata At Tamimi
angsaputih@inbox.com

5:11 PM  
Blogger Pasukan Komando Bendera Hitam said...

WILAYAH KHILAFAH ISLAM AD DAULATUL ISLAMIYAH MELAYU

Bismillahir Rahmanir Rahiim

MARKAS BESAR ANGKATAN PERANG
KHILAFAH ISLAM AD DAULATUL ISLAMIYAH MELAYU
MENERBITKAN SURAT SECARA RESMI
NOMOR : 1436H-RAJAB-02

PETA ASAL WILAYAH
KHILAFAH ISLAM AD DAULATUL ISLAMIYAH MELAYU

Maha Suci Allah yang di tangan-Nya Kekuasaaan Pemerintahan atas segala
sesuatu dan kepada-Nyalah kamu dikembalikan.
Maha Suci Allah Yang di tangan-Nyalah segala Kerajaan, dan Dia Maha
Kuasa atas segala sesuatu,
Wahai Rabb Pemilik Kerajaan Langit dan Bumi maupun Kerajaan yang Ada
diantara Keduanya, Sesunggunya Engkau Maha Kuasa atas Segala Sesuatu yang Engkau Kehendaki.

Wahai Allah yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Hamba memohon Ampun dan Kasih Sayang-Mu,
Kami Hamba-Mu yang Dhoif Mohon Izin untuk melakukan Ijtihad Syiasah

Allaahumma sholli alaa Muhammad wa alaa aali Muhammad kamaa shol
laita alaa aali Ibroohiim ,
wa baarik alaa Muhammad wa alaa aali Muhammad kamaa baarokta alaa aali
Ibroohiim fil aalamiina innaka hamiidum majiid.

Pada Hari Ini Hari Isnain 1 Rajab 1436H
1. Kami sampaikan Kabar Gembira bahwa Asal Mula wilayah
Khilafah Islam Ad Daulatul Islamiyah Melayu adalah dari Sabang hingga
Maurake

2. Wilayah Negeri dari Sabang hingga Mauroke yang dihuni oleh Umat
Islam yang Sholeh-sholeh kami beri Namanya sesuai dengan Hadist
Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam Menjadi Wilayah Negeri Syam.

3. Peta Wilayah Indonesia Kami Hapus diganti dengan Nama Wilayah Syam (Negeri
Ummat Islam Akhir Zaman)

4. RI bubar dan Hilang, Berganti Nama Organisasi Penyamun Indonesia (OPI)

Kepada para Alim Ulama cerdik cendikia Islam, Mari bersama-sama kita
tegakkan Islam dan menjadikan AlQuran dan As Sunnah Rasulullah SAW
menjadi satu-satunya sumber hukum yang berkuasa di Wilayah Syam.

Umat Islam tidak layak untuk hidup tentram di-RI,
RI adalah bagian dari Negara Zionis Internasional, Negara Dajjal.

Khilafah Islam Ad Daulatul Islamiyah (Melayu) menghimbau melalui
Aqidah Islam bahwa Semua Negara binaan Dajjal adalah Jibti dan Thagut
yang harus dihancurkan, bukan menjadikannya tempat bernaung dan merasa
hidup tentram di dalamnya sampai akhir hayat.

Akhir Zaman adalah Masa-nya seluruh umat islam harus berperang melawan
Zionis Internasional yang di Komandoi Israel. Waktu akan kian mendekat
Maka Umat Islam secara terpaksa atau secara ikhlas menjadi dua
gelombang besar wala kepada Zionis atau wala kepada Islam.

Bila Umat Islam yang berada di Wilayah Negeri Syam ridha pasrah dan
tunduk dibawah Tekanan OPI (organisasi Penyamun Indonesia), maka
bersiaplah menjadi negeri yang mengerikan.

Dan betapa banyak penduduk negeri yang mendurhakai perintah Tuhan
mereka dan Rasul-rasul-Nya, maka Kami hisab penduduk negeri itu dengan
hisab yang keras, dan Kami azab mereka dengan azab yang mengerikan.
(Qs. At-Thalaq :8)

Dan demikianlah Kami jadikan pada tiap-tiap negeri penjahat-penjahat
yang terbesar agar mereka melakukan tipu daya dalam negeri itu. Dan
mereka tidak memperdayakan melainkan dirinya sendiri, sedang mereka
tidak menyadarinya. (Qs. Al-an am : 123)

Dan begitulah azab Tuhanmu, apabila Dia mengazab penduduk negeri-
negeri yang berbuat zalim. Sesungguhnya azab-Nya itu adalah sangat
pedih lagi keras. (Qs. Huud:102)

Dan berapa banyak penduduk negeri yang zalim yang teIah Kami
binasakan, dan Kami adakan sesudah mereka itu kaum yang lain sebagai
penggantinya. (Qs. Al-Anbiyaa:11)


Hai orang-orang beriman, perangilah orang-orang Kafir (OPI) yang ada
disekitar kamu, hendaklah mereka merasakan keganasan darimu,
ketahuilah Allah bersama orang-orang yang bertaqwa (Qs. At-Taubah:123)

..dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana merekapun
memerangi kamu semuanya, dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta
orang-orang yang bertakwa. (Qs. At-Taubah:36)

PANGLIMA PERANG PASUKAN KOMANDO PANJI HITAM
Kolonel Militer Syuaib Bin Sholeh
angsahitam@inbox.com

5:12 PM  

Post a Comment

<< Home

<